NUFNNANG

NAMA BLOGGERS

Monday, June 20, 2011

Menyedari Kebenaran Allah Swt. dan Menyedari Pertanggungjawaban kita di Hadapan-Nya

Menyedari Kebenaran Allah Swt. dan Menyedari Pertanggungjawaban kita di Hadapan-Nya.
    "Dan sesiapa yang derhaka kepada Allah dan RasulNya, dan melampaui batas-batas SyariatNya, akan dimasukkan oleh Allah ke dalam api neraka, kekallah dia di dalamnya, dan baginya azab seksa yang amat menghina"(An-Nisaa':14)
     Seseorang yang tidak menyedari atau tidak peduli kebenaran ini jelas akan membahayakan masyarakat tempat dia berada. Misalnya, seseorang yang marah kerana sesuatu hal yang terjadi, akan sahaja bertindak dengan zalim dan menyakiti orang yang membuatnya marah itu tanpa fikir panjang. Tidak peduli apakah orang itu tidak mampu membela dirinya. Yang terpenting adalah merepaskan amarahnya. Sebaliknya orang yang mengetahui bahawa ia memiliki jiwa yang di anugerahkan kepadanya oleh Allah, ia mengunakkan akal dan nuraninya, ia akan mampu mengendalikan kemarahannya. Dia akan selalu biasa mengendalikan dirinya dan hati-hati. Orang seperti itu tidak akan berani berbuat hal sekecil apa pun yang dapat mengundang hukuman Allah. Jika ia membuat dosa, ia memohon keampunan dan memperbaikinya.
     Begini cara Allah mengingkatkan manusia yang mengira mereka bebas dari peringatan bahawa mereka telah di ciptakan dan dibangkitkan lagi selepas kematian;
     "Patutkah manusia menyangka, bahawa ia akan ditinggalkan terbiar (dengan tidak diberikan tanggungjawab dan tidak dihidupkan menerima balasan)? Bukankah ia berasal dari air mani yang dipancarkan (ke dalam rahim)? Kemudian air mani itu menjadi sebuku darah beku, sesudah itu Tuhan menciptakannya, dan menyempurnakan kejadiannya (sebagai manusia)? Lalu Tuhan menjadikan daripadanya dua jenis - lelaki dan perempuan. Adakah (Tuhan yang menjadikan semuanya) itu - tidak berkuasa menghidupkan orang-orang yang mati?".(Al-Qiaamah: 36-40)
     Ayat lainnya menyatakan bahawa manusia telah di ilhamkan untuk melakukan kejahatan dan kesalahan, mahupun untuk menjaga dirinya dari segala kecenderungan kepada kejahatan:
     "Demi diri manusia dan Yang menyempurnakan kejadiannya (dengan kelengkapan yang sesuai dengan keadaannya); Serta mengilhamkannya (untuk mengenal) jalan yang membawanya kepada kejahatan, dan yang membawanya kepada bertaqwa; - Sesungguhnya berjayalah orang yang menjadikan dirinya - yang sedia bersih - bertambah-tambah bersih (dengan iman dan amal kebajikan), Dan sesungguhnya hampalah orang yang menjadikan dirinya - yang sedia bersih - itu susut dan terbenam kebersihannya (dengan sebab kekotoran maksiat)."(Asy-Syams: 7-10)
     Dengan demikian, penyebab utama dari kemerosotan akhlak manusia dan kejahatan yang mereka lakukan adalah kerana mereka tidak beriman kepada Allah, tidak berfikir bahawa mereka akan di pertanggungjawabkan perbuatan mereka kepada-Nya. Padahal, ada tujuan di balik penciptaan tersebut. Dalam sebuah ayat, hal ini diungkapkan sebagi tanggungjawab untuk menyembah Allah:
     "Dan (ingatlah) Aku tidak menciptakan jin dan manusia melainkan untuk mereka menyembah dan beribadat kepadaKu."(Adz-Dzaariyaat: 56)
     Manusia di uji dalam kehidupan ini. Jika mereka gagal memenuhi tanggungjawabnya, mereka nanti harus mempertanggungjawabkan hal tersebut. Beberapa diantara tanggungjawab ini disebutkan dalam:
     "Pada hal mereka tidak diperintahkan melainkan supaya menyembah Allah dengan mengikhlaskan ibadat kepadaNya, lagi tetap teguh di atas tauhid; dan supaya mereka mendirikan sembahyang serta memberi zakat. Dan yang demikian itulah Agama yang benar."(Al-Bayyinah: 5) 


   

Post a Comment

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

klik untuk tabung blog ini.....terimakasih